Saturday, 15 September 2012

Sejarah thirteen band





Thirteen di bentuk pada pertengahan tahun 2006, Raynard dan Bobond bertemu dan ingin membuat sebuah project band yang berbeda dari yang sudah ada, dan ini lah formasi awal Thirteen itu sendiri. Adalah Raynard (scream / growl), Bobond (guitar), Echa (guitar), Dicky (Bass), Adit (drum), dan kemudian kita merasa butuh nuansa keys atau synth maka masuklah Rudy (Key / Synth). Awalnya bernama "Devil May Cry" tetapi karena nama tersebut merupakan nama sebuah game, jadi kita harus mencari nama lain. Dan pada saat itu lah nama kita berubah menjadi "Thirteen". Pada awal mula nya kita sering memainkan / mengcover lagu dari The Devil Wears Prada, Enter Shikari, Horse The Band, etc, maka dari itu secara tidak langsung mereka sangat mempengaruhi musik kita dalam membuat lagu walaupun masing masing personil mempunyai influence dan karakter bermain yg berbeda beda dan kita tidak membatasi masing masing personil dalam menuangkan ide membuat lagu. Seiring berjalanya waktu setelah release album perdana "It's All About Party, Music & Friendship" pada tahun 2008, Echa (guitar) keluar dari "Thirteen". Semenjak saat itu kita memutuskan untuk terus berjalan dengan formasi 5 orang, yaitu Raynard (scream / growl), Bobond (guitar), Dicky (bass), Rudy (keys / synth).

Pada pertengahan tahun 2009 Rudye (keys / synth) memutuskan keluar dari Thirteen dikarenakan ingin melanjutkan studi kuliah nya. Dan beberapa waktu kemudian kita menemukan 2 makhluk bumi lainya, yaitu Jodi (clean voc) yang juga vocalist dari "Define : Divine" , dan Eponk (keys / synth) "Cemetery Dance Club". Dengan formasi yang sekarang ini kita akan tetap memberikan warna musik yang berbeda, dengan tetap memasukan beberapa unsur musik seperti Metal, Post Hardcore, Emo, Screamo, Pop, Punk, Jazz, Disco, Trance, Drum & Bass, etc. Or you can called it “Whatevercore”.
Pertengahan Mei kemarin, salah satu band indie beraliran metal/experimenta/rock asal Jakarta, Thirteen, merilis album keduanya. Epidemic, nama album kedua dari band yang digawangi oleh Raynard (scream vocal), Jody (clean vocal), Dicky (bass), Bondry (guitar), Epong (keyboard/synth) dan Adit (drumm). “Epidemic sendiri artinya wabah. Intinya Thirteen mau menjadi wabah positif,” ujar Bondry, saat ditemui di Crooz, Jalan Duren Tiga Raya, bersama Epong dan Dicky, Sabtu (21/5) sore.


“Musik Thirteen sendiri tidak terpaku dengan satu genre saja. Jadi kita mencoba mewabah karena musik itu memang universal, untuk dinikmati, dan bukan untuk diperdebatkan,” jelas Dicky mengenai wabah positif yang dibawa Thirteen dalam album baru mereka. Sambil duduk santai, meskipun hanya bertiga, Bondry, Epong dan Dicky, menceritakan tentang cerita-cerita yang terjadi dalam keseharian Thirteen sampai rilisnya Epidemic.


Epidemic sendiri bercerita tentang kehidupan sehari-hari. Lirik-liriknya lebih merujuk kepada kehidupan anak-anak muda Indonesia dan keseharian yang personil Thirteen sendiri alami. Ada juga pandangan tentang hidup dan pandangan dari Thirteen sendiri. Lagu-lagu mereka dalam album ini juga berisi tentang semangat hidup. Selain itu juga berisi sindiran kepada orang-orang atau anak-anak muda yang suka mengatai band yang tidak mereka suka. Karena berbeda genre, berubah label, maupun aksi panggung yang berbeda dari dulu atau ketika band indie masuk ke band label dan berubah jadi sombong menurut mereka.



Dalam album mereka yang baru ini, Epidemic, terdapat dua musik akustik. “Kenapa ada musik akustiknya, lebih untuk banyak ragamnya aja. karena untuk mengeksplor Jody juga sih ya,” ujar Dicky. Lagu berbahasa Indonesia dalam album mereka kali ini ada empat lagu, yaitu Jakarta Story, Labil, Aku adalah Aku dan S.A.D.A (Sombong Angkuh Dan Arogan). Dalam album ini, Raynard masih memberikan scream vocal yang segar. Bila dipadukan dengan suara Jody, terdapat kesyahduan yang enak didengar. Meskipun lagu mereka termasuk dalam musik keras.



Perjalanan mereka memang bisa dibilang penuh perjuangan, apalagi selepas perginya Rudy. Kerasnya kehidupan di Jakarta, pergaulan yang berbagai macam ragamnya, serta pemerintahan yang membuat kehidupan di Jakarta menjadi penat, seperti terlukis dalam Jakarta Story, salah satu lagu di album Epidemic. “Dari sisi kita lagu ini menjelaskan ini loh Jakarta. Dulu Jakarta pernah menjadi kota yang tenang dan tidak terlalu ramai. Jadi Jakarta Story menggambarkan keadaan Jakarta sekarang,” tutur Dicky. Mereka pun menjelaskan kalau lagu ini memang bisa membuat persepsi orang berbeda-beda dalam memaknai Jakarta Story sendiri. Lagu yang pada awalnya dinyanyikan oleh Rudy, sebelum keluar dari Thirteen, kini dinyanyikan kembali oleh Jody.



Pemilihan Jody untuk menggantikan posisi clean vocal yang ditinggalkan oleh Rudy, sebenarnya mengembalikan konsep awal Thirteen, yang menginginkan vokalis perempuan di dalamnya. Konsep awal tersebut akhirnya direalisasikan dalam album Epidemic ini. “Mungkin awal-awal ketemu langsung cocok gitu,” jelas Bondry mengenai Jody. “Musikalitasnya juga cocok dan dia bisa sambil mengisi apa yang kita butuhkan. Intinya kecocokan sih,” tambah Dicky. Memang ketika posisi Rudy kosong dan digantikan oleh Jody timbul pro dan kontra, tentu saja mengenai kepergian Rudy. Namun, Thirteen tetap melaju dijalan yang mereka anggap ‘ini loh Thirteen sekarang’ dan mereka mengakui kalau Thirteen sekarang menjadi lebih berwarna.



Labil, merupakan salah satu lagu favorit Epong, Dicky dan Bondry. Kenapa? Karena menurut mereka lagu ini memiliki pesan untuk anak-anak muda yang berada dalam posisi labil. Menurut Dicky, cuma gara-gara berbeda genre musik saja bisa bertengkar. Pesan dari lagu ini pun berisi nasihat kepada orang-orang yang tidak menghargai musik maupun musisi yang sudah membuat sebuah karya, berupa lagu dari berbagai genre maupun gaya penampilannya di atas panggung. “Pesan di lagunya tuh dapet banget. jangan cuma bacot doang,” jelas Epong.



Kepergian Rudy meninggalkan posisi kosong di clean vocal dan keyboard. Jody sudah mengisi posisi clean vocal dan Epong kini sudah mengisi keyboard dan mengisi pulasynth. Jody dan Epong bergabung dengan Thirteen hampir bersamaan. Namun, bisa dibilang Epong lebih dulu membantu Thirteen sebagai additional dulu selama dua bulan, sebelum akhirnya resmi bergabung. “Sebenarnya malu-malunya. Ini kan lingkup baru, jadi ya menghilangkan rasa malu-malunya dulu,” kenang Epong ketika menceritakan masa-masa penyesuaian dirinya di Thirteen. Personil Thirteen yang membangun dari awal mengaku memilih Epong karena chemistrynya. “Ya itulah sialnya Thirteen, dapetnya gua,” canda Epong bersama Dicky dan Bondry, seraya tertawa. “Kebetulan dengan masuknya Synth jadi jauh beda sama yang lama, kita lebih suka gitu,” tambah Dicky.


Selepas Rudy pergi, memang tidak ada masalah dengan Thirteen. Pada akhirnya mereka tetap merilis album dengan tenaga baru, Jody dan Epong. Memang secara kerja sama Rudy sudah tidak bersama Thirteen lagi, tetapi untuk persahabatan, Thirteen dan Rudy masih tetap menjalinnya dengan baik. Bahkan menurut Epong, Thirteen dan Rudy sempat bermain bersama lagi di suatu acara di Jakarta. Ketika itu Rudy bernyanyi dan Epong bermain keyboard membawakan Jakarta Story. Bisa dibilang selepas Rudy pergi, Thirteen menjadi lebih banyak listenersnya. Meskipun masih tetap meninggalkan pro dan kontra. “Orang udah tau dia multitalented. Kalau gua sih ya, sesama musisi saling support aja,” ujar Epong. Rudy sendiri memutuskan untuk keluar dari Thirteen karena mengikuti tuntutan orang tuanya untuk melanjutkan kuliahnya. “Menurut gua Thirteen sekarang lebih berkembang. Lebih mengeksplor elemen-elemen yang sudah dieksplor sebelumnya. Saat gua keluar, mereka mencoba bukan untuk mengganti gua, tetapi mencoba untuk melebar,” ujar Rudy, di sela-sela waktu nongkrongnya di Crooz.



Rudy, yang saat ini sering membantu Killing Me Inside mengisi keyboard, sekarang lebih bangga kepada Thirteen yang terus melaju tanpa dirinya. Ia sendiri mengaku dalam pengerjaan album Epidemic ini turut membantu jalannya produksi. “Sekitar sekian 80 persen lah. Jadi untuk masalah album, gua udah recording, selesai. Terus saat gua keluar, di take ulang lagi dengan formasi Thirteen sekarang,” aku Rudy. Mengenai posisinya digantikan oleh Epong, Rudy mengatakan Thirteen menghasilkan karya yang berbeda. “Kalau menurtu gua sih ya, Thirteen yang ada sekarang ini bagus. Lebih solid,” jelas Rudy. “Menurut gua Thirteen yang sekarang lebih pas dengan karakternya Jody. Maksudnya, dia kan cewe ya, jadi udah bisa nyesuain dengan Thirteen sekarang,” tambah Rudy tentang Jody.



Memang dengan adanya Jody dan Epong, Thirteen seperti terlahir kembali. Melepas Rudy, Thirteen saat ini menjadi lebih berwarna dan mulai beranjak untuk meninggalkan baying-bayang Rudy. Apalagi dengan adanya Jody, konsep lama Thirteen untuk memiliki vokalis perempuan akhirnya terwujud. “Untuk jangka panjangnya ya, Thirteen go international yang pasti ya,” ujar Dicky. “Kaya Agnes Monica, emang dia doang yang boleh,” celetuk Epong. Alasan mereka untuk berkarya dalam Thirteen sendiri adalah karena mereka masih memiliki semangat dan karena masih banyak ide-ide yang masih belum dikeluarkan dalam musik mereka. “Karena Thirteen Army terutama,” sahut Epong. Bondry sendiri mengatakan,”Secara pribadi gua lebih kepada kepuasan sih, untuk itu Thirteen masih harus tetap ada.”


Kedepannya Thirteen akan terus berkarya dengan jalan mereka sendiri. Raynard, Jody, Adit, Epong, Dicky dan Bondry akan terus melangkah tanpa bayang-bayang Rudy. Dengan musik yang lebih beragam dan lebih berwarna, Thirteen siap menebar wabah positif yang penuh cerita dalam Epidemic.

FACEBOOK OFFICIAL FANS PAGE THIRTEEN : https://www.facebook.com/thirteenjkt


Profil band


Raynard Rahardja (Scream/Growl)

http://twitter.com/raynarddd
Jodie Melani (Clean Voc)

http://twitter.com/JdMln
Bondry Haryo Anabrang (Guitar)

http://twitter.com/bndry13
Dicky Suhandi (Bass)

http://twitter.com/dickyduqun13
Rizky Zulfian (Keys/Synth)

http://twitter.com/Eponk
Radityan Akbar (Drum)

http://twitter.com/radityanakbar
Judul: Sejarah thirteen band; Ditulis oleh andy hidayat; Rating Blog: 5 dari 5

7 comments:

  1. mantab sob sharenya.. :)
    salam kenal...

    ReplyDelete
  2. Jakarta story tuh gua suka lagunya ! :D
    jangan lupa kunjungan baliknya ↓
    http://suryachandragobel.blogspot.com/2013/01/lirik-lagu-thirteen-jakarta-story.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. punya link download lagunnya ga gan??? heheeh
      kunjungan balik meluncur ... thanks dh mau mampir.. :)

      Delete
  3. Ini kalo gak salah Anggotanya ada yang ngefans JKT48 ,, hehe :D
    ini kunjungan baliknya gan baharshare.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ane kurang tw tuh klo yang ngefans" gtu,,,heheh
      kunjungan berikutnnya ke blog agan akan segera meluncur...hehe

      Delete
  4. weh keren nih band :D
    blogwalking gan
    http://grizzly96.blogspot.com/
    ditunggu kunjungan baliknya :D

    ReplyDelete